Jumat, 01 Juni 2012

Input and Ouput LINUX + example Command Prompt

1 PROSES I/O
Sebuah proses memerlukan Input dan Output.


Instruksi (command) yang diberikan pada Linux melalui Shell disebut sebagai
eksekusi program yang sela njutnya disebut proses.
Setiap kali instruksi diberikan, maka Linux kernel akan menciptakan sebuah
proses dengan memberikan nomor PID (Process Identity).
Proses dalam Linux selalu membutuhkan Input dan menghasilkan suatu Output.

Dalam konteks Linux input/o utput adalah :
· Keyboard (input)
· Layar (output)
· Files
· Struktur data kernel
· Peralatan I/O lainnya (misalnya Network)

2 FILE DESCRIPTOR
Linux berkomunikasi dengan file melalui file descriptor yang direpresentasikan
melalui angka yang dimulai dari 0, 1, 2 dan seterusnya.
Tiga buah file descriptor standar yang lalu diciptakan oleh proses adalah :
· 0 = keyboard (standar input)
· 1 = layar (standar output)
· 2 = layar (standar error)

Linux tidak membedakan antara peralatan hardware dan file, Linux
memanipulasi peralatan hardware sama dengan file.


3 PEMBELOKAN (REDIRECTION)
Pembelokan dilakukan untuk standard input, output dan error, yaitu untuk
mengalihkan file descriptor dari 0, 1 dan 2. Simbol untuk pembelokan adalah :
0< atau < pengganti standard inp ut
1> atau > pengganti standard output
2>

4 PIPA (PIPELINE)
Mekanisme pipa digunakan sebagai alat komunikasi antar proses.
Input Þ Proses1 Þ Output = Input Þ Proses2 Þ Output
Proses 1 menghasilkan output yang selanjutnya digunakan sebagai input oleh
Proses 2. Hubungan output input ini dinamakan pipa, yang menghubngkan Proses 1
dengan Proses2 dan dinyatakan dengan symbol “|”.
Proses1 | Proses2

5 FILTER
Filter adalah utilitas Linux yang dapat memproses standard input (dari
keyboard) dan menampilkan hasilnya pada standard output (layar). Contoh filter adalah
cat, sort, grep, pr, head, tail, paste dan lainnya.
Pada sebuah rangkaian pipa :
P1 | P2 | P3 ……. | Pn-1 | Pn
Maka P2 sampai dengan Pn-1 mutlak harus utilitas Linux yang berfungsi sebagai
filter. P1 (awal) dan Pn (terakhir) boleh tidak filter. Utilitas yang bukan filter misalnya
who, ls, ps, lp, lpr, mail dan lainnya.

Beberapa perintah Linux yang digunakan untuk proses penyaringan antara lain :
· Perintah grep
Digunakan untuk menyaring masukannya da n menampilkan baris-baris yang hanya
mengandung pola yang ditentukan. Pola ini disebut regular expression.
· Perintah wc
Digunakan untuk menghitung jumlah baris, kata dan karakter dari baris-baris
masukan yang diberikan kepadanya. Untuk mengetahui berapa baris gunakan
option –l, untuk mengetahui berapa kata, gunakan option –w dan untuk mengetahui
berapa karakter, gunakan option –c. Jika salah satu option tidak digunakan, maka
tampilannya adalah jumlah baris, jumlah kata dan jumlah karakter.
· Perintah sort
Digunakan untuk mengurutkan masukannya berdasarkan urutan nomor ASCII dari
karakter.
· Perintah cut
Digunakan untuk mengambil kolom tertentu dari baris-baris masukannya, yang
ditentukan pada option –c.
· Perintah uniq
Digunakan untuk menghilangkan baris-baris berurutan yang mengalami duplikasi,
biasanya digabungkan dalam pipeline dengan sort.

Berikut contoh contoh + kegunaan command prompt pada LINUX :

























Source : http://www.elearning.upnvj.ac.id/

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar